-->

Penanaman 500 Mangrove Warnai Festival Mangrove Kota Langsa

Laporan: REDAKSI author photo
KOTA LANGSA - Festival mangrove Kota Langsa 2021 hresmi dibuka oleh Sekretaris Daerah Kota Langsa, Ir. Said Mahdum Majid secara virtual zoom yang disaksikan seluruh peserta melalui perangkat elektronik masing-masing.

"Dengan adanya festival mangrove yang kedua di kota langsa ini dapat dijadikan sebagai festival tahunan dan dapat dimasukan ke calender of event setiap tahunnya. Hal itu tentu saja dapat meningkatkan pendapatan asli daerah Kota Langsa," ungkap Sekda Kota Langsa.

Said Mahdum menambahkan festival yang berlangsung  di hutan mangrove Kuala Langsa, Kecamatan Langsa Barat, Kota Langsa ini digelar pada 21-22 Agustus 2021.

Penutupan Festival Mangrove ini diakhiri  dengan penanaman 500 bibit mangrove yang dilakukan oleh Kadisbudpar serta Forkopimda setempat.

"Festival mangrove ini tentunya juga sangat mengedepankan aspek protokol kesehatan yang ketat seperti mencuci tangan, menjaga jarak dan tetap memakai masker," pintanya.

Festival Mangrove merupakan gerakan kolektif pemeliharaan tanaman bakau di wilayah Kuala Langsa, Langsa Barat," kata Kabid Pemasaran Disbudpar Aceh dalam pembukaan Festival Mangrove Langsa di Aula Hotel Harmoni Langsa.

Penanaman bibit bakau pada Festival Mangrove di Hutan mangrove kuala langsa ini diikuti beberapa unsur perwakilan, mulai dari dinas terkait seperti dinas pemuda olahraga dan pariwisata Kota Langsa dan juga Pemerintah Aceh yang diwakili Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh beserta rombongan.

Ia mengharapkan pengembangan hutan mangrove dapat menghadirkan suatu ekowisata hutan bakau sebagai ikon wisata Kota Langsa. Festival ini juga diramaikan dengan perlombaan melukis yang bertemakan hutan mangrove. Para peserta gerakan ini bisa menjadi titik balik untuk kemajuan ekowisata di Kota Langsa. 

Pada hari pertama festival mangrove Langsa yang diadakan di Aula Hotel Harmoni Langsa tersebut dilaksanakan dengan cara virtual zoom, diikuti oleh peserta dari kalangan mahasiswa, pegiat lingkungan dan juga masyarakat umum Kota Langsa. 

Dalam acara virtual tersebut dibagi dalam beberapa sesi, yang pertama adalah bincang-bincang seputar mangrove yang menjadi ikon Kota Langsa dan juga sekaligus sebagai ekowisata terbesar di Asia Tenggara.

Pada sesi kedua diisi dengan tanya jawab seputar mangrove yang dalam acara tersebut sebagai moderator adalah Dr Iqbal MPD selaku Kadis Pemuda Olahraga dan Pariwisata Kota Langsa, sedangkan narasumber adalah balee jurong atau pegiat lingkungan Yusmadi Yusuf dari AWF (Aceh Wetland Foundation). 

Kegiatan ini bertujuan meningkatkan kesadaran semua pihak untuk menjaga ekowisata mangrove.

"Masih banyak masyarakat khususnya anak-anak muda yang belum seratus persen paham akan pemanfaatan mangrove," tukasnya.

Seperti yang diutarakan oleh balee jurong dalam sesi tanya jawab dimana salah seorang peserta virtual zoom menanyakan bagaimana dampak yang akan terjadi apabila mangrove tidak dimanfaatkan secara optimal.

"Akan ada banyak kerusakan khususnya abrasi yang akan memperparah pesisir timur Aceh, karena bagaimana pun mangrove dan pesisir timur aceh adalah komponen yang sifatnya saling melengkapi dalam artian laut pesisir timur Aceh sebagai induk, sementara mangrove adalah anaknya". pungkas Balee Jurong.(nz)
Share:
Komentar

Berita Terkini